Tuesday, 24 December 2013

Subhanallah indahnya sayafa’atun nabi..

Bismillah السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ Diriwayatkan oleh Al Imam Ibn Hajar Asqalany dalam Fathul Bari bisyarah Shahih Al Bukhari.. Dari sayyidina Anas bin Malik beliau berkata : “Wahai Rasulullah, aku memohon syafaat kepadamu.” Maka Rasulullah berkata : “Engkau akan bertemu denganku di mizan.” * Rasulullah menunggu ummatnya di timbangan amal utk memberikan syafaat, jika timbangan dosanya lebih berat dari amalnya maka akan diringkan oleh nabi Muhammad shallallahu‘alaihi wasallam dgn sayafaatnya. Kemudian sayyidina Anas bin Malik berkata : “wahai Rasulullah, jika aku selamat di mizan lalu bermasalah di tempat yg selanjutnya ?” Maka Rasulullah menjawab : “Aku juga akan berada di jembatan shirot saat ummatku melintas.” Dlm sebuah riwayat yg tsiqah setiap ummat nabi Muhammad shallallahu‘alaihi wasallam akan terjatuh ke jurang api neraka, (namun) Rasulullah memegang tangannya, (tapi) jika dia adalah pendosa besar yg belum sempat bertobat sebelum wafat, maka orang itu (sendiri) yg akan melepaskan tangan nabi sehingga ia pun terjerumus ke api neraka.. Maka sayyidina Anas bin Malik berkata : “Wahai Rasulullah, jika aku mendapatkan kesulitan di alam selanjutnya maka dimana aku akan menemuimu.” Rasulullah menjawab : “aku berada di telaga haudh." * Abu Hurairah radiyallahu 'anhu berkata : "Wahai Rasulullah ku jadikan semua amal pahala ku untukmu." Maka Rasulullah berkata : "Kalau begitu cukuplah cintamu kepadaku." Dan saat Abu Hurairah dipanggil Allah di hari kiamat maka yg hadir bukan amalnya melainkan Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam.. * (Kelak) baginda Rasul juga akan berdiri dijembatan shirot menanti umatnya, saat semua teman lupa pada temannya, Rasul tidak lupa pada umatnya, jika beliau melihat umat beliau melintas beliau mengenalkan dirinya : “ana shohibuk-ana shohibuk.” (aku ini temanmu kata Rasul) Maksudnya semua teman bisa lupa padamu terkecuali Nabi Muhammad tidak akan lupa pada umatnya.. Subhanallah indahnya sayafa’atun nabi.. Allahumma Sholli ‘Alaa Muhammadin Kamaa Shollaita ‘Alaa aali Ibroohiima innaka Hamiidun Majiid. Allahumma Baarik ‘Alaa Muhammadin Kamaa Baarokta ‘Alaa aali Ibroohiima innaka Hamiidun Majiid Mari kita semua banyakkan selawat kepada Rasulullah SAW agar kita tergolong dlm kalangan mereka yang dikasihi Rasulullah SAW..InsyaAllah.

Siapakah Suami di sisi Islam

Bismillah السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ arini nak share video tentang suami di sisi Islam,moga ianya membawa manfaat kepada kita semua.Moga para suami akan memimpin pengikutnya ke jalan yang diredhai Allah. Insyallah

Friday, 20 December 2013

7 pesanan untuk bakal pemimpin dr Rasulullah SAW

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ 1- Saya dipesan supaya suka kepada orang miskin dan mendekati mereka. 2- Supaya sentiasa melihat orang-orang dibawahku dan tidak melihat 0rang-orang di atasku. 3- Sentiasa menghubungan tali kekeluargaan walaupun mereka jauh dan tidak menghubungi kita. 4- Supaya membanyakkan bacaan لا حول ولا قوة إلا بالله kerana ia merupakan perbendaharaan yang paling baik dan sebagai tabung kebaikan. 5- Jangan meminta sesama manusia. 6- Jangan takut melaksanakan Hukum Allah SWT, walaupun mendapat celaan dan ejekan manusia. 7- Supaya sentiasa berkata benar, walaupun pahit dan berat. Kitab Tanbihul Ghafilin. M/S : 304.

Tuesday, 17 December 2013

Ikhlasla kerana Allah SWT

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ sebelum ini artikel tentang kekuatan ikhlas telah saya kongsikan dan kali ini saya kongsikan mengenai hadis tentang ikhlas moga ianya bermanfaat untuk kita semua InsyaAllah. Ikhlasla kerana Allah jgn jd Golongan yg rugi..... Muslim meriwayatkan daripada Abu Hurairah RA, Rasulullah SAW bersabda,Allah SWT berfirman maksudnya: " sesungguhnya golongan pertama akan diadili pada hari Kiamat kelak ialah: 1. Orang yg mati syahid secara zahirnya.orang tersebut diperlihatkan kpdnya kenikmatan yg bakal diterimanya dan dia pun melihatnya.akan tetapi lalu dia ditanya: Apa yg telah engkau lakukan?Dia menjawab Aku telah berperang kerana MU sehingga terbunuh sbg syahid. Allah berfirman yg bermaksud Engkau berdusta,sebenarnya engkau berperang dgn niat supaya engkau disebut pahlawan dan engkau telah pun mendapatkannya. Seterusnya Allah memerintahkan kepada malaikat agar org tersebut diheret mukanya dan dihumbankan ke dlm neraka. 2. Orang yg mempelajari ilmu Islam dan mengajarkanya kpd orang lain dn selalu membaca alQuran.orang tersebut diperlihatkan kpdnya kenikmatan yg bakal diterimanya dan dia pun melihatnya.akan tetapi lalu dia ditanya: Apa yg telah engkau lakukan?Dia menjawab Aku telah mempelajari ilmu agama dan mengajarkannya kpd org lain dan membaca Al-Quran keranaMu. Allah berfirman yg bermaksud Engkau berdusta,yg sebenarnya engkau mempelajarinya supaya engkau dikatakan sbg org alim dan selalu membaca Al-Quran supaya engkau disebut qari dan engkau telah pun mendapatkannya..Seterusnya Allah memerintahkan kepada malaikat agar org tersebut diheret mukanya dan dihumbankan ke dlm neraka. 3. Orang yg diberi kekayaan melimpah oleh Allah yg digunakan untuk bersedekah.orang tersebut diperlihatkan kpdnya kenikmatan yg bakal diterimanya dan dia pun melihatnya.akan tetapi lalu dia ditanya: Apa yg telah engkau lakukan dengan hartamu?Dia menjawab tiada satu kesempatan pun yg di dlmnya Engkau suka agar seseorang mengeluarkan sedekah padanya melainkan aku bersedekah didlmnya keranaMU..Allah berfirman yg bermaksud Engkau berdusta,yg sebenarnya engkau bersedekah dgn niat agar engkau dikatakan sbg seorg dermawan dn engkau telah pun mendapatkannya..Seterusnya Allah memerintahkan kepada malaikat agar org tersebut diheret mukanya dan dihumbankan ke dlm neraka. (riwayat Muslim 1905) kesimpulannya moga kita dijauhkan dari perkara ini...ikhlasla kerana Allah dalam melakukan semua perkara agar kita tidak rugi diakhirat esok...wallahualam

3 perkara yg kita tahu dan tidak tahu



السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ

Bersama-sama kita renungkan

Ø Ada 3 Hal dlm hidup yg tidak boleh kembali :

1. Waktu 2. Kata-kata 3. Kesempatan

Ø Ada 3 Hal yg dapat menghancurkan hidup seseorg :

1. Kemarahan 2. Keangkuhan 3. Dendam

Ø Ada 3 Hal yg tidak boleh hilang :

1. Harapan 2. Keikhlasan 3. Kejujuran

Ø Ada 3 Hal yg paling berharga :

1. Kasih Sayang 2. Cinta 3. Kebaikan

Ø Ada 3 Hal dlm hidup yg tidak pernah pasti :

1. Kekayaan 2. Kejayaan 3. Mimpi

Ø Ada 3 Hal yg membentuk watak seseorg :

1. Komitmen 2. Ketulusan 3. Kerja keras

Ø Ada 3 Hal yg membuat kita sukses :

1. Tekad 2. Kemahuan 3. Fokus

Ø Ada 3 Hal yg tidak pernah kita tahu :

1. Rezeki 2. Umur 3. Jodoh

TAPI, ada 3 Hal dalam hidup yg PASTI :

1. Tua 2. Sakit 3. Kematian.

Friday, 13 December 2013

Anak




السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ

Setiap pasangan yang berkahwin mesti inginkan cahaya mata sebagai penyambung keturunan kita,namun tidak semua pasangan yang berkahwin berpeluang untuk mendapat cahaya mata. bagi mereka yang sedang berusaha untuk mendapatkan zuriat teruskan usaha kalian,banyakkan berdoa,istigfar dan bertawakkal. Moga segala urusan kalian dipermudahkan. Menjadi seorang ibu dan bapa kepada seorang anak tidakla semudah disangka,ianya merupakan tanggungjawab yang besar untuk mendidik mereka agar dapat menjadi anak yg soleh dan solehah dan menjadi penyebab ibu bapa menuju syurga atau neraka. Jom kita hayati video dibawah ni,moga ianya bermanfaat kepada kita semua yang bergelar ibu bapa dan bakal digelar mama abah,umi walid, ibu ayah...didiklah anak-anak kita dengan Agama..



Tuesday, 10 December 2013

Invesment Akhirat(ANAK)





Mendidik anak memerlukan ilmu pengetahuan yang cukup dan seorang ‘role-model’ untuk diteladani. Bagi umat Islam, contoh teladan yang terbaik adalah rasul junjungan yang mulia, Nabi Muhammad S.A.W. Baginda umpama ensiklopedia sebagai penyuluh buat segenap manusia.

Semua anak yang dilahirkan adalah pembawa rahmat dan rezeki buat semua keluarga. Mereka dilahirkan penuh dengan kelebihan dan keistimewaan. Tiada istilah mereka dilahirkan membawa ‘nasib malang’ atau tidak elok buat kita.

Dilema ibubapa hari ini apabila setiap usaha yang mereka lakukan untuk mendidik anak-anak umpama mencurah air didaun keladi. Tiada apa perubahan positif yang terjadi pada tingkahlaku mereka. Jika tugas sebagai seorang guru di sekolah boleh mendidik beratus-ratus anak murid, tetapi ianya bukan jaminan kita mampu mendidik pada anak sendiri. Tertanya-tanya dimanakah silapnya.

Baik guru, pensyarah mahupun pakar motivasi semuanya adalah manusia biasa. Tiada satu formula yang ideal dalam usaha membentuk anak-anak untuk menjadi orang yang cemerlang. Apa yang terbaik adalah berbalik kepada fitrah dan sunnah yang telah sekian lama diamalkan oleh Rasulullah S.A.W.

4 tahap bagaimana mendidik anak mengikut sunnah Rasulullah s.a.w adalah :

1) Umur anak-anak 0-6 tahun. Pada masa ini, Rasulullah s.a.w menyuruh kita untuk memanjakan, mengasihi dan menyayangi anak dengan kasih sayang yg tidak berbatas. Berikan mereka kasih sayang tanpa mengira anak sulung mahupun bongsu dengan bersikap adil terhadap setiap anak-anak. Tidak boleh dirotan sekiranya mereka melakukan kesalahan walaupun atas dasar untuk mendidik.
Kesannya, anak-anak akan lebih dekat dengan kita dan merasakan kita sebahagian masa membesar mereka yang boleh dianggap sebagai rakan dan rujukan yang terbaik. Anak-anak merasa aman dalam meniti usia kecil mereka kerana mereka tahu yang anda (ibubapa) selalu ada disisi mereka setiap masa.

2) Umur anak-anak 7-14 tahun. Pada tahap ini kita mula menanamkan nilai DISIPLIN dan TANGUNGJAWAB kepada anak-anak. Menurut hadith Abu Daud, “Perintahlah anak-anak kamu supaya mendirikan sembahyang ketika berusia tujuh tahun dan pukullah mereka kerana meninggalkan sembahyang ketika berumur sepuluh tahun dan asingkanlah tempat tidur di antara mereka (lelaki dan perempuan). Pukul itu pula bukanlah untuk menyeksa, cuma sekadar untuk menggerunkan mereka. Janganlah dipukul bahagian muka kerana muka adalah tempat penghormatan seseorang. Allah SWT mencipta sendiri muka Nabi Adam.
Kesannya, anak-anak akan lebih bertanggungjawab pada setiap suruhan terutama dalam mendirikan solat. Inilah masa terbaik bagi kita dalam memprogramkan sahsiah dan akhlak anak-anak mengikut acuan Islam. Terpulang pada ibubapa samada ingin menjadikan mereka seorang muslim, yahudi, nasrani ataupun majusi.

3) Umur anak-anak 15- 21 tahun. Inilah fasa remaja yang penuh sikap memberontak. Pada tahap ini, ibubapa seeloknya mendekati anak-anak dengan BERKAWAN dengan mereka. Banyakkan berborak dan berbincang dengan mereka tentang perkara yang mereka hadapi. Bagi anak remaja perempuan, berkongsilah dengan mereka tentang kisah kedatangan ‘haid’ mereka dan perasaan mereka ketika itu. Jadilah pendengar yang setia kepada mereka. Sekiranya tidak bersetuju dengan sebarang tindakan mereka, elakkan mengherdik atau memarahi mereka terutama dihadapan adik-beradik yang lain tetapi banyakkan pendekatan secara diplomasi walaupun kita adalah orang tua mereka.Kesannya, tiada orang ketiga atau ‘asing’ akan hadir dalam hidup mereka sebagai tempat rujukan dan pendengar masalah mereka. Mereka tidak akan terpengaruh untuk keluar rumah untuk mencari keseronokkan memandangkan semua kebahagian dan keseronokkan telah ada di rumah bersama keluarga.

4) Umur anak 21 tahun dan ke atas. Fasa ini adalah masa ibubapa untuk memberikan sepenuh KEPERCAYAAN kepada anak-anak dengan memberi KEBEBASAN dalam membuat keputusan mereka sendiri. Ibubapa hanya perlu pantau, nasihatkan dengan diiringi doa agar setiap hala tuju yang diambil mereka adalah betul. Bermula pengembaraan kehidupan mereka yang sebenar di luar rumah. Insya’Allah dengan segala displin yang diasah sejak tahap ke-2 sebelum ini cukup menjadi benteng diri buat mereka. Ibubapa jangan penat untuk menasihati mereka, kerana mengikut kajian nasihat yang diucap sebanyak 200 kali terhadap anak-anak mampu membentuk tingkahlaku yang baik seperti yang ibubapa inginkan.

Apabila anak kita nakal atau degil atau tidak bijak janganlah memarahi mereka sebaliknya lihatlah diri kita sendiri sebagai ibubapa. Adakah kita menjaga hubungan kita dengan Allah SWT iaitu bagaimana kita amalkan Rukun Islam dan Rukun Iman dalam kehidupan seharian kita. Renungkan kembali apa dosa yang telah kita lakukan dan bertaubat.Insyallah kita akan lihat sendiri perubahan anak-anak kita menjadi baik sekiranya kita juga berubah menjadi baik.

Akhir sekali sebagai ibu bapa janganlah kita setkan di minda kita apabila tua nanti berharap anak kita akan menjaga kita. Sebaliknya berdoala kepada Allah SWT agar anak kita menjadi anak yg soleh dan solehah serta berdoala pada Allah SWT agar memelihara kita apabila tua nanti.Ingatla apabila mati seseorang anak adam akan terputus segala amalanya kecuali 3 pekara iaitu sedekah jariahnya, ilmu yang bermanfaat dan anak yang soleh. Moga anak kita semua akan jadi anak yang soleh dan kita didik mereka dengan ilmu-ilmu yang bermanfaat.Setkan diminda kita,anak-anak adalah investment akhirat kita untuk mendapat redha Allah SWT ianya bukanlah beban kepada kita.

Friday, 6 December 2013

Kehebatan sedekah dalam sembuhkan penyakit



Kisah-Kisah Keajaiban Sedekah dalam Menyembuhkan Berbagai Penyakit
Sedekah bisa menjadi obat bagi penyakit Anda! Rasulullah n bersabda :
دَاوُوْا مَرْضَاكُمْ بِالصَّدَقَةِ
“Obatilah orang yang sakit di antara kalian dengan sedekah.” (HR. Baihaqi)
فِتْنَةُ الرَّجُلِ فِي أَهْلِهِ وَ مَالِهِ وَ نَفْسِهِ وَ وَلَدِهِ وَ جَارِهِ يُكَفِّرُهَا الصِّيَامُ وَالصَّلاَةُ وَالصَّدَقَةُ وَاْلأَمْرُ بِالْمَعْرُوْفِ وَالنَّهْيُ عَنِ الْمُنْكَرِ
“Ujian yang menimpa seseorang pada keluarga, harta, jiwa, anak, dan tetangganya bisa dihapus dengan puasa, shalat, sedekah, dan amar makruf nahi munkar.” (HR. Bukhari dan Muslim)
Inilah kisah-kisah nyata yang akan membuat semua orang beriman terpana. Betapa sedekah memiliki keajaiban tiada tara. Namun, mengapa masih banyak orang yang tidak gemar melakukannya?
Baca dulu kisahnya, dan semoga akan segera tergugah jiwa Anda. Bagi saudaraku yang masih terbaring sakit, walaupun Anda mungkin masih menjalani pengobatan medis, tak mengapa, tetaplah bersedekah. Dengan keikhlasan niat dan kemantapan iman, sedekah yang Anda keluarkan itu insya’ Allah akan mempercepat kesembuhan Anda. Simak baik-baik kumpulan kisah nyata di bawah ini!

Bisul di Wajahnya Sirna

Disebutkan di dalam kitab Shahihut Targhib wat Tarhib 964 M, dari Imam Baihaqi v, bahwa ia berkata, “Ada kisah Syaikh Hakim Abi ‘Abdillah v, bahwa ia memiliki bisul di wajah dan telah diobati dengan berbagai macam obat, tapi tak kunjung sembuh juga. Sudah hampir satu tahun lamanya bisul tersebut menghinggapi wajahnya. Kemudian ia meminta kepada Ustadz Imam Abu ‘Utsman Ash-Shobuni untuk mendoakannya di majelis beliau pada hari Jumat. Beliau pun mendoakannya dan diamini oleh banyak orang.
Pada hari Jumat berikutnya ada seorang wanita yang menyampaikan selembar surat yang mengatakan bahwa sesampainya di rumah, ia kemudian bersungguh-sungguh dalam mendoakan Hakim Abu ‘Abdillah pada malam harinya. Lalu dalam tidurnya, ia bermimpi bertemu dengan Rasulullah n yang seakan-akan bersabda kepadanya, “Katakan kepada Abu ‘Abdillah agar melapangkan air bagi kaum muslimin.” Kemudian aku membawa surat tersebut kepada Hakim. Lalu Hakim memerintahkan agar membuat galian di depan pintu rumahnya. Setelah galian tersebut selesai dikerjakan, beliau memerintahkan agar memenuhi galian tersebut dengan air dan kerikil. Orang-orang pun mulai mengambil air tersebut untuk minum. Tidak sampai satu pekan, tanda-tanda kesembuhan telah nampak pada Abu ‘Abdillah. Maka wajahnya telah kembali tampan seperti sedia kala. Setelah peristiwa itu beliau masih hidup selama beberapa tahun.

[1]Galilah Sumur, dan Sakitmu Akan Sembuh
Di dalam Siyar A’lamin Nubala’ 8/407 disebutkan bahwa ada seorang laki-laki yang bertanya kepada ‘Abdullah bin Mubarak v tentang luka bernanah (bisul) yang keluar dari lututnya sejak tujuh tahun yang lalu. Ia telah mengobatinya dengan berbagai macam obat dan banyak bertanya kepada para dokter, tetapi belum sembuh juga. Maka beliau pun menjawab, “Pulanglah, lalu galilah sumur di tempat orang-orang yang membutuhkan air. Sesungguhnya aku berharap akan keluar mata air di sana, dan darahmu akan berhenti.” Lelaki itu pun melaksanakan perintah Ibnul Mubarok, maka ia pun sembuh.

[2]Penyakit Kanker Sembuh Dengan Sedekah
Disebutkan bahwa ada seorang laki-laki yang mengidap penyakit kanker. Ia sudah berkeliling dunia untuk mencari obat, namun ia belum mendapatkannya. Maka, ia pun bersedekah kepada ibu anak yatim, sehingga Allah memberikan kesembuhan kepadanya.

[3]Sembuh Karena Berinfak kepada Anak Yatim
Ada seorang wanita yang tinggal di Arab Saudi bercerita, “Aku menderita penyakit kanker beberapa tahun, dan aku yakin maut telah mendekat. Aku menginfakkan penghasilanku dari menjadi tukang bordir kepada anak-anak yatim. Setiap harta yang aku infakkan kepada mereka, maka Allah membalasku dengan berlipat ganda, dan akhirnya Dia memberikan kesembuhan dari penyakitku, karena disebabkan infakku kepada anak-anak yatim.”

[4]Wanita Mandul Itu Bisa Hamil
Ada seorang wanita yang mendapat cobaan dengan kemandulan, ia tak dikaruniai anak. Para dokter telah berputus asa dari kemungkinan ia bisa hamil, dan bahwa penyakit itu memang tidak ada obatnya. Maka, Allah Ta’ala memberikan taufik kepadanya agar ia bersedekah kepada seorang wanita fakir. Sesudah ia bersedekah kepada wanita itu, ia meminta kepadanya agar mendoakan dirinya dikaruniai anak shalih. Setelah berlalu tiga bulan, wanita itu pun mengandung dua anak kembar!!

[5] Penglihatannya Kembali Normal Seperti Sedia Kala
Seorang anak kecil bermain bersama saudaranya, tangannya membawa pisau. Tiba-tiba saja, ia memukulkan pisau tersebut ke mata saudarinya. Dengan cepat saudarinya tersebut dilarikan ke rumah sakit. Kemudian ia dipindahkan ke Riyadh. Setelah diperiksa dan dirongent, tim dokter memutuskan bahwa harapan kornea matanya bisa kembali normal amat tipis, sehingga sangat mustahil ia bisa melihat kembali seperti sedia kala.
Suatu hari sang ibu yang menemani anak perempuannya (yang sedang sakit) tersebut teringat tentang keutamaan sedekah. Maka, ia meminta kepada suaminya agar membawakan batangan emas yang dimilikinya, di mana ia tidak memiliki kekayaan selain barang tersebut. Ia ingin mensedekahkannya, meski sebenarnya secara materi ia juga kekurangan. Ia berdoa kepada Allah seraya berucap, “Wahai Robbku, Engkau tahu bahwa aku tidak memiliki harta selain barang itu, maka jadikanlah sedekahku ini sebagai sarana kesembuhan anak putriku ini.”
Keesokan harinya dokter datang untuk kembali memeriksa anak tersebut, ternyata perkataan dokter tetap seperti kemarin, anaknya tidak ada harapan sembuh. Beberapa hari kemudian, datang dokter lain dan memeriksanya, ia berpikir dan memperhatikan dengan cermat. Tiba-tiba saja, dokter itu menginstruksikan untuk mengadakan operasi. Ternyata operasi itu berhasil, semata-mata karena karunia Allah. Al-hamdulillah, akhirnya sang anak perempuan itu bisa kembali ke rumahnya dengan selamat, tanpa ada sedikit pun bekas luka di wajahnya, dan penglihatannya kembali normal seperti sedia kala.

[6]Putrinya Sembuh Lantaran Sedekah
Ada sebuah kisah yang disampaikan oleh Syaikh Sulaiman Al-Mufarraj –-semoga Allah memberinya taufik–, bahwa seseorang telah bercerita kepada Syaikh perihal kisah ajaib yang dialaminya, ia mengatakan, “Aku memiliki anak perempuan yang masih kecil, yang terkena penyakit di tenggorokannya. Aku telah pergi bersamanya ke beberapa rumah sakit dan telah membeberkan jenis penyakit yang dialami anakku kepada banyak dokter, namun semuanya tidak bermanfaat. Sakitnya menjadi semakin bandel. Aku hampir saja ikut sakit lantaran memikirkan sakit anakku, yang menjadikan semua anggota keluarga tak bisa tidur. Kami telah menempuh langkah-langkah untuk meringankan sakitnya, hingga akhirnya kami merasa putus asa dari semua itu, kecuali dari rahmat Allah Ta’ala.
Sampai suatu ketika datanglah secercah harapan dan terbukalah pintu solusi. Ada seorang yang shalih menghubungiku dan mengingatkanku akan hadits Nabi n :
دَوُّوْا مَرْضَاكُمْ بِالصَّدَقَةِ
“Obatilah orang yang sakit di antara kalian dengan sedekah.” (HR. Thabrani dan Baihaqi)
Aku berkata kepadanya, “Sungguh, aku telah banyak bersedekah.” Ia kembali berkata, “Bersedekahlah saat ini dengan niat agar putrimu mendapatkan kesembuhan.” Akhirnya, aku pun bersedekah dengan dilandasi kerendahan hati kepada salah seorang fakir, namun segala sesuatunya tak ada perubahan. Aku menginformasikan hal ini kepada orang shalih itu, dan ia berkata, “Anda termasuk orang yang memiliki banyak harta. Hendaklah sedekahmu seukuran dengan hartamu.”
Aku pun pergi untuk kedua kalinya, dan mobilku kupenuhi dengan beras, ayam dan barang yang baik-baik dalam jumlah yang besar, lalu kubagikan kepada orang-orang yang membutuhkan. Mereka pun bergembira dengan sedekahku. Dan subhanallah, tiba-tiba putriku menjadi sembuh total, alhamdulillah.
Aku yakin bahwa sedekah merupakan faktor penyebab kesembuhan yang terbesar. Sekarang, berkat anugerah Allah, putriku selama tiga tahun ini tidak pernah terkena penyakit apa pun. Sejak itulah aku memperbanyak sedekahku, khususnya pada waktu-waktu yang baik. Dan, aku setiap hari merasakan kenikmatan, keberkahan dan kesehatan dalam hal harta dan keluargaku. Aku pun menasihati setiap orang yang sakit agar bersedekah dengan harta yang paling berharga yang ia miliki. Hendaknya ia ulangi sedekahnya itu, niscaya Allah Ta’ala pasti akan menyembuhkannya. Allah tidak akan menyia-nyiakan pahala orang-orang yang berbuat baik.”

[7]Emas yang Disedekahkan Membawa Kesembuhan Anaknya
Seorang pemuda masuk ke rumah sakit karena penyakit parah yang dideritanya -–semoga Allah memberikan keselamatan dan kesehatan kepada kita dan menyembuhkan kaum muslimin yang sedang sakit-–. Setelah diperiksa, tim dokter menetapkan bahwa harapannya untuk sembuh sangat tipis. Dokter berkata kepada sang ibu yang menemaninya, “Penuhilah keinginan-keinginannya, sepertinya ia tidak mempunyai harapan sembuh lagi, namun Allohlah yang paling mengetahui.”
Sang ibu sangat terpukul dengan informasi tersebut. Ia teringat dengan belahan hatinya, ia khawatir jangan-jangan harus berpisah dengannya selama-lamanya. Maka, ia pun menjual semua emas yang dimilikinya, kemudian mensedekahkan seluruh uang hasil penjualannya. Beberapa hari kemudian, dokter memberitahukan kepada sang ibu bahwa anaknya ada harapan untuk sembuh, dan keadaannya membaik sedikit demi sedikit. Akhirnya beberapa hari kemudian, keluarlah pemuda itu dari rumah sakit dalam keadaan sehat wal afiat. Semuanya memuji kepada Allah l atas kesembuhan dan kasih sayang-Nya.

[8]Terkena ‘Ain, Sembuh Dengan Sedekah
Syaikh Sulaiman Al-Mufarraj mengatakan bahwa ada seseorang bercerita kepadanya, orang itu berkata, “Saudaraku pergi ke suatu tempat, lalu berhenti di salah satu jalan. Tatkala sampai di tempat itu, ia tidak mengeluhkan apa pun, namun tiba-tiba ia jatuh pingsan, seperti terkena tembakan senapan di kepalanya. Kami memprediksi bahwa ia terkena penyakit ‘ain atau mengidap penyakit tumor atau terjadi pembekuan pada pembuluh darah di otak.
Kami segera pergi ke beberapa rumah sakit dan klinik pengobatan, lalu ia diperiksa dan dirontgen. Hasil pemeriksaan mengatakan bahwa kepalanya sehat, namun ia terus mengeluhkan rasa sakit di saat akan tidur, sehingga ia sering memilih untuk tidak tidur. Namun, di saat yang lain ia merasa sehat.
Apabila sakitnya kambuh, ia tak mampu bernafas dan berbicara. Syaikh Sulaiman pun berkata, “Apakah Anda memiliki harta yang bisa kami sedekahkan untukmu, semoga Allah menyembuhkanmu!” Ia menjawab, “Ya. Saya memiliki harta kira-kira jumlahnya 7.000 riyal.” Maka, sang Syaikh segera menghubungi seorang yang shalih yang mengetahui keadaan orang-orang miskin, untuk membagi-bagikan sedekah itu kepada mereka.
Orang itu berkata, “Aku bersumpah demi Allah yang Maha Agung, bahwa saudaraku itu sembuh dari sakitnya pada hari yang sama sebelum harta itu sampai ke tangan orang-orang miskin!! Dan, aku benar-benar tahu bahwa sedekah memang memiliki pengaruh yang besar dalam pengobatan berbagai penyakit.”

[9]Penyakit Demam Tak Berdaya
Syaikh Sulaiman Al-Mufarraj mengatakan bahwa kisah ini diceritakan oleh pelakunya sendiri, orang itu berkata kepada Syaikh, “Anakku mengeluhkan penyakit demam dan panas, serta ia tak mau makan. Aku pun pergi bersamanya ke beberapa klinik pengobatan, namun panasnya tak kunjung turun dan keadaannya semakin memburuk.
Aku masuk ke dalam rumah disertai perasaan gelisah, tidak tahu apa yang harus aku perbuat. Isteriku berkata kepadaku, “Hendaklah kita bersedekah untuknya.” Aku pun segera menghubungi via telepon seseorang yang memiliki jalinan hubungan dengan orang-orang miskin, aku berkata kepadanya, “Aku berharap Anda mau shalat ‘Ashar di masjid, dan mau mengambil dari tempatku 20 kantong beras dan 20 boks ayam, lalu hendaklah Anda membagikannya kepada orang-orang yang membutuhkan.”
Aku bersumpah demi Allah, tidak sampai lima menit sesudah aku menutup gagang telepon, tiba-tiba anakku telah berlari-lari, bermain-main, berlompatan di atas sofa, dan makan-makan hingga kenyang, serta ia telah sembuh total berkat karunia Allah dan selanjutnya berkat keutamaan sedekah. Dan, aku berpesan kepada orang banyak agar memberikan perhatian kepada sedekah, saat terkena berbagai penyakit.”

[10]Sedekah Mengobati Penyakit Jiwa
Ada seorang wanita yang menderita penyakit jiwa yang parah. Salah seorang kerabatnya bangkit dan segera bersedekah dengan meniatkan kesembuhan untuknya kepada seorang yang shalih namun fakir yang menanggung beban hidup dua keluarga, dan ia meminta agar orang shalih itu mendoakan saudaranya. Maka, Allah pun menyelamatkan wanita itu dari bala’, dan sedekah itu menjadi penyebab kesembuhannya.
Saudara yang bersedekah itu mengatakan, “Demi Allah, tidak ada seorang pun dari keluargaku yang tahu tentang sedekahku. Sesungguhnya aku ingin menjadikan sedekah itu ikhlas untuk menggapai keridhaan Allah Ta’ala.” Segala puji bagi Allah, yang telah menyembuhkan kerabatnya dari penyakit jiwa yang dideritanya.

[11]Sakitnya Hilang Tanpa Bekas
Ada seorang wanita yang mengalami gagal ginjal -–kita memohon kepada Allah, semoga Dia memberikan keselamatan, kesehatan, dan kesembuhan bagi kaum muslimin yang sakit–. Ia sudah berulang kali memeriksakan dan mengobatkan sakit yang dideritanya tersebut. Akhirnya, ia mencari-cari sekiranya ada orang yang mau merelakan ginjalnya untuk disumbangkan kepada dirinya, ia siap membayar dengan uang sejumlah 20.000 riyal.
Tersebarlah berita tersebut di kalangan orang-orang ketika itu, hingga ada salah seorang wanita yang mendengar kabar tersebut yang akhirnya langsung menuju ke rumah sakit untuk mendonorkan ginjalnya. Ia menyetujui seluruh ketentuan-ketentuan yang diajukan kepadanya sebelum menjalani operasi. Di hari yang telah ditentukan, perempuan yang sakit tersebut menemui sang pendonor, ternyata ia sedang menangis. Karena heran melihat keadaannya, ia pun bertanya, “Apakah Anda merasa terpaksa dan keberatan dengan operasi yang akan Anda jalani?” Wanita pendonor itu berkata, “Sebenarnya tidak ada yang mendorongku untuk mendonorkan ginjalku selain kemiskinan yang menimpa diriku dan karena aku sangat membutuhkan uang.”
Wanita pendonor itu kembali menangis tersedu-sedu, maka wanita yang sedang sakit itu menenangkannya dengan mengatakan, “Silahkan engkau ambil uang ini, dan aku tidak menghendaki sesuatu pun darimu…”. Beberapa hari kemudian perempuan yang sakit tersebut kembali ke rumah sakit. Ketika tim dokter memeriksa penyakitnya, begitu terkejutnya mereka, karena tidak mendapati sedikit pun bekas sakit pada dirinya. Al-hamdulillah, ternyata Allah l telah menyembuhkannya.

[12]Sudah Masuk Ruang ICU, Mendadak Sembuh
Ada seorang wanita masuk ruang ICU (unit gawat darurat) karena penyakit parah yang dideritanya. Beberapa muhsinin (orang-orang yang suka berbuat kebaikan) mengetahui keadaannya, maka mereka pun menyembelih seekor unta dan meniatkan pahalanya untuk si wanita tersebut. Setelah itu, mereka mensedekahkan daging unta tersebut kepada para keluarga miskin untuk memenuhi kebutuhannya dengan mengharap pahala dari Allah l. Beberapa hari kemudian, akhirnya Allah memberikan kesembuhan kepada wanita tersebut. Hanya bagi Allohlah segala pujian dan karunia.

[13]Sedekah Menolak Gangguan Sihir
Dikisahkan, ada beberapa wanita yang berbincang-bincang tentang keajaiban sedekah. Dan, belum selesai para wanita itu membicarakan tentang keutamaan sedekah, tiba-tiba salah seorang wanita yang ada di antara mereka –-yang sedang terkena sihir– melepas kalungnya yang mahal harganya. Kalung itu kemudian ia berikan kepada salah seorang temannya agar dijual dan uangnya diberikan kepada para keluarga miskin.
Ketika temannya tersebut pergi ke tempat penjual emas dan sang penjual ingin menimbangnya, maka sang penjual mengeluarkan mata batu yang terletak di tengah kalung tersebut. Sang penjual begitu terheran-heran dan kebingungan dengan apa yang dilihatnya. Karena ia menyaksikan ada buhul sihir di dalam mata batu kalung itu. Sang penjual kemudian mengeluarkannya, dan alhamdulillah, akhirnya sembuhlah perempuan pemilik kalung tersebut dari penyakit yang selama ini dideritanya.

[14]Suami Bersedekah Emas, Isterinya Sembuh Seketika
Seorang dokter menelepon suami seorang wanita yang sedang terbaring sakit di sebuah rumah sakit. Dokter itu memberitahukan bahwa istrinya sedang mengalami masa kritis, dan dari tinjaun medis harapan untuk sembuh sangatlah tipis. Sang suami sangat terpukul dengan berita tersebut. Maka ia segera bergegas mengeluarkan sedekah berupa emas milik istrinya. Setelah itu, ia pergi ke rumah sakit. Beberapa saat kemudian, sang dokter memberitahukan kepadanya bahwa beberapa saat yang lalu (yakni saat bersamaan waktu sang suami bersedekah), nampak tanda-tanda membaik dan kesembuhan pada diri sang istri. Kemudian ia dipindahkan dari ruang ICU ke kamar perawatan biasa. Beberapa hari kemudian, ia telah keluar dari rumah sakit tersebut. Segala puji bagi Allah, Pemilik Keutamaan dan Kebaikan.
Gigi Gerahamnya Sembuh Total
Seorang juru dakwah wanita yang terkenal bercerita, “Aku berada di Al-Haram sejak beberapa tahun yang lalu. Suatu ketika gigi gerahamku sakit, yang aku agak terlambat dalam mengobatinya. Aku bahagia dengan keberadaanku di Al-Haram dan aku ingin menyibukkan diri dengan Al-Quran. Akan tetapi, jikalau penyakit itu terus terjadi, maka aku akan pergi ke dokter dan aku akan meluangkan waktuku.
Terlintas dalam benakku sebuah pikiran untuk menolak penyakit ini dengan sedekah. Akhirnya, aku pun bersedekah kepada seorang anak perempuan di Al-Haram. Demi Allah, hanya dalam waktu singkat, penyakitku menjadi sembuh. Dan sejak itu hingga waktu ini, aku tidak lagi membutuhkan dokter untuk mengobati penyakitku ini, karena penyakit itu tidak pernah lagi menyerangku.

[15]Diprediksi Mati, Allah Menyelamatkannya Dengan Sekedah
Syaikh ‘Abdul Hadi Badlah, Imam Masjid Jami’ur Ridhwan di Halab Syiria, pernah bercerita, “Di awal pernikahanku, Allah telah menganugerahkan kepadaku anak yang pertama. Kami sangat bergembira dengan anugerah ini. Akan tetapi, Allah l berkehendak menimpakan penyakit yang keras kepada anakku. Pengobatan seakan tak berdaya untuk menyembuhkannya, keadaan sang anak semakin memburuk, dan keadaan kami pun menjadi buruk karena sangat bersedih memikirkan keadaan buah hati kami dan cahaya mata kami. Kalian tentu tahu, apakah artinya anak bagi kedua orang tuanya, terutama ia adalah anak yang pertama!!
Perasaan buruk itu menyeruak di dalam hati, karena kami merasa tak berdaya memberikan pengobatan bagi penderitaan anak kami!!
Sehatnya kita memang merupakan perintah Allah dan ketentuan-Nya, namun kita memang harus mengambil langkah-langkah pengobatan dan tidak meninggalkan kesempatan atau sarana apa pun untuk mengobatinya.
Seorang yang baik menunjukkan kepada kami adanya seorang dokter yang berpengalaman dan terkenal, maka aku pun pergi bersama anakku kepadanya. Anakku mengeluhkam demam yang sangat tinggi, dan dokter itu berkata kepada kami, “Apabila panas anak Anda tidak turun malam ini, maka ia akan meninggal esok hari!!”
Aku kembali bersama sang anak dengan kegelisahan yang memuncak. Sakit menyerang hatiku, hingga kelopak mataku tak mampu terpejam tidur. Aku pun mengerjakan shalat, lalu pergi dengan wajah muram durja meninggalkan isteriku yang menangis sedih di dekat kepala anakku.
Aku terus berjalan di jalanan, dan tidak tahu apa yang harus aku perbuat untuk anakku!! Tiba-tiba aku teringat dengan sedekah, dan ingat dengan hadits Rasulullah n, tatkala beliau bersabda, “Obatilah orang yang sakit di antara kalian dengan sedekah.” Namun, siapa yang akan aku temui di waktu malam seperti ini. Aku bisa saja mengetuk pintu seseorang dan bersedekah kepadanya, tapi apa yang akan ia katakan kepadaku jika aku melakukan hal itu?
Tatkala aku berada dalam kondisi bimbang seperti itu, tiba-tiba ada seekor kucing lapar yang mengeong di kegelapan malam. Aku menjadi ingat dengan sabda Rasulullah n tatkala ditanya oleh seorang sahabat, “Apakah berbuat baik kepada binatang bagi kami ada pahalanya?” Beliau n menjawab, “Di dalam setiap apa yang bernyawa ada pahalanya” (Diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim). Aku pun segera masuk ke rumahku, mengambil sepotong daging, dan memberi makan kucing itu.
Aku menutup pintu belakang rumahku, dan suara pintu itu bercampur dengan suara istriku yang bertanya, “Apakah engkau telah kembali kepadaku dengan cepat?” Aku pun bergegas menuju ke arahnya. Dan, aku mendapatkan wajah isteriku telah berubah, dari permukaan wajahnya telah menyiratkan kegembiraan!
Ia berkata, “Sesudah engkau pergi, aku tertidur sebentar masih dalam keadaan duduk. Maka, aku melihat sebuah pemandangan yang menakjubkan!!”
Dalam tidurku, aku melihat diriku mendekap anakku. Tiba-tiba ada seekor burung hitam yang besar dari langit yang terbang hendak menyambar anak kita, untuk mengambilnya dariku. Aku menjadi sangat ketakutan, dan tidak tahu apa yang harus aku perbuat? Tiba-tiba muncul kepadaku seekor kucing yang menyerang secara dahsyat burung itu, dan keduanya pun saling bertempur. Aku tidak melihat kucing itu lebih kuat daripada burung itu, karena si burung badannya gemuk. Namun akhirnya, burung elang itu pun pergi menjauh. Aku terbangun mendengar suaramu ketika datang tadi.
Syaikh ‘Abdul Hadi berkata, “Aku tersenyum dan merasa gembira dengan kebaikan ini. Melihat aku tersenyum, isteriku menatap ke arahku dengan terheran-heran.”
Aku berkata kepadanya, “Semoga semuanya menjadi baik.”
Kami bergegas mendekati anak kami. Kami tak tahu siapa yang sampai terlebih dulu, tatkala penyakit demam itu sirna dan sang anak mulai membuka matanya. Dan, pada pagi hari berikutnya, sang anak telah bermain-main bersama anak-anak yang lain di desa ini, alhamdulillah.
Sesudah Syaikh menyebutkan kisah menakjubkan ini, anak tadi -–yang telah menjadi pemuda berumur 17 tahun, serta telah sempurna menghafalkan Al-Quran dan menekuni ilmu syar’i–, ia menyampaikan nasihat yang mendalam kepada kaum muslimin di masjid orang tuanya, Masjid Ar-Ridhwan di Halb, di salah satu malam dari sepuluh hari terakhir di bulan Ramadhan yang penuh berkah.

Jenis-jenis Siksaan di Api Neraka




Kronologi Israk dan Mikraj

1. Sebelum Israk dan Mikraj

Rasulullah S. A. W. mengalami pembedahan dada / perut, dilakukan oleh malaikat Jibrail dan Mika'il. Hati Baginda S. A. W. dicuci dengan air zamzam,
dibuang ketul hitam ('alaqah) iaitu tempat syaitan membisikkan waswasnya. Kemudian dituangkan hikmat, ilmu, dan iman. ke dalam dada Rasulullah S. A. W. Setelah itu, dadanya dijahit dan dimeterikan dengan "khatimin nubuwwah". Selesai pembedahan, didatangkan binatang bernama Buraq untuk ditunggangi oleh Rasulullah dalam perjalanan luar biasa yang dinamakan "Israk" itu.

2. Semasa Israk (Perjalanan dari Masjidil-Haram ke Masjidil-Aqsa):

Sepanjang perjalanan (israk) itu Rasulullah S. A. W. diiringi (ditemani) oleh malaikat Jibrail dan Israfil. Tiba di tempat-tempat tertentu (tempat-tempat yang mulia dan bersejarah), Rasulullah telah diarah oleh Jibrail supaya berhenti dan bersembahyang sebanyak dua rakaat. Antara tempat-tempat berkenaan ialah:

i. Negeri Thaibah (Madinah), tempat di mana Rasulullah akan melakukan hijrah. ii. Bukit Tursina, iaitu tempat Nabi Musa A. S. menerima wahyu daripada Allah; iii. Baitul-Laham (tempat Nabi 'Isa A. S. dilahirkan);

Dalam perjalanan itu juga baginda Rasulullah S. A. W. menghadapi gangguan jin 'Afrit dengan api jamung dan dapat menyasikan peristiwa-peristiwa simbolik yang amat ajaib. Antaranya :

§ Kaum yang sedang bertanam dan terus menuai hasil tanaman mereka. apabila dituai, hasil (buah) yang baru keluar semula seolah-olah belum lagi dituai. Hal ini berlaku berulang-ulang. Rasulullah S. A. W. dibertahu oleh Jibrail : Itulah kaum yang berjihad "Fisabilillah" yang digandakan pahala kebajikan sebanyak 700 kali ganda bahkan sehingga gandaan yang lebih banyak.

§ Tempat yang berbau harum. Rasulullah S. A. W. diberitahu oleh Jibrail : Itulah bau kubur Mayitah (tukang sisir rambut anak Fir'aun) bersama suaminya dan anak-anak-nya (termasuk bayi yang dapat bercakap untuk menguatkan iman ibunya) yang dibunuh oleh Fir'aun kerana tetapt teguh beriman kepada Allah (tak mahu mengakui Fir'aun sebagai Tuhan).

§ Sekumpulan orang yang sedang memecahkan kepala mereka. Setiap kali dipecahkan, kepala mereka sembuh kembali, lalu dipecahkan pula. Demikian dilakukan berkali-kali. Jibrail memberitahu Rasulullah: Itulah orang-orang yang berat kepala mereka untuk sujud (sembahyang).

§ Sekumpulan orang yang hanya menutup kemaluan mereka (qubul dan dubur) dengan secebis kain. Mereka dihalau seperti binatang ternakan. Mereka makan bara api dan batu dari neraka Jahannam. Kata Jibrail : Itulah orang-orang yang tidak mengeluarkan zakat harta mereka.

§ Satu kaum, lelaki dan perempuan, yang memakan daging mentah yang busuk sedangkan daging masak ada di sisi mereka. Kata Jibrail: Itulah lelaki dan perempuan yang melakukan zina sedangkan lelaki dan perempuan itu masing-masing mempunyai isteri / suami.

§ Lelaki yang berenang dalam sungai darah dan dilontarkan batu. Kata Jibrail: Itulah orang yang makan riba`.
§ Lelaki yang menghimpun seberkas kayu dan dia tak terdaya memikulnya, tapi ditambah lagi kayu yang lain. Kata Jibrail: Itulah orang tak dapat menunaikan amanah tetapi masih menerima amanah yang lain.

§ Satu kaum yang sedang menggunting lidah dan bibir mereka dengan penggunting besi berkali-kali. Setiap kali digunting, lidah dan bibir mereka kembali seperti biasa. Kata Jibrail: Itulah orang yang membuat fitnah dan mengatakan sesuatu yang dia sendiri tidak melakukannya.

§ Kaum yang mencakar muka dan dada mereka dengan kuku tembaga mereka. Kata Jibrail: Itulah orang yang memakan daging manusia (mengumpat) dan menjatuhkan maruah (mencela, menghinakan) orang.

§ Seekor lembu jantan yang besar keluar dari lubang yang sempit. Tak dapat dimasukinya semula lubang itu. Kata Jibrail: Itulah orang yang bercakap besar (Takabbur). Kemudian menyesal, tapi sudah terlambat.

§ Seorang perempuan dengan dulang yang penuh dengan pelbagai perhiasan. Rasulullah tidak memperdulikannya. Kata Jibrail: Itulah dunia. Jika Rasulullah memberi perhatian kepadanya, nescaya umat Islam akan mengutamakan dunia daripada akhirat.

§ Seorang perempuan tua duduk di tengah jalan dan menyuruh Rasulullah berhenti. Rasulullah S. A. W. tidak menghiraukannya. Kata Jibrail: Itulah orang yang mensesiakan umurnya sampai ke tua.

§ Seorang perempuan bongkok tiga menahan Rasulullah untuk bertanyakan sesuatu. Kata Jibrail: Itulah gambaran umur dunia yang sangat tua dan menanti saat hari kiamat.

Setibanya di masjid Al-Aqsa, Rasulullah turun dari Buraq. Kemudian masuk ke dalam masjid dan mengimamkan sembahyang dua rakaat dengan segala anbia` dan mursalin menjadi makmum.

Rasulullah S. A. W. terasa dahaga, lalu dibawa Jibrail dua bejana yang berisi arak dan susu. Rasulullah memilih susu lalu diminumnya. Kata Jibrail: Baginda membuat pilhan yang betul. Jika arak itu dipilih, nescaya ramai umat baginda akan menjadi sesat.

3. Semasa Mikraj (Naik ke Hadhratul-Qudus Menemui Allah):

Didatangkan Mikraj (tangga) yang indah dari syurga. Rasulullah S. A. W. dan Jibrail naik ke atas tangga pertama lalu terangkat ke pintu langit dunia (pintu Hafzhah).

. Langit Pertama: Rasulullah S. A. W. dan Jibrail masuk ke langit pertama, lalu berjumpa dengan Nabi Adam A. S. Kemudian dapat melihat orang-orang yang makan riba` dan harta anak yatim dan melihat orang berzina yang rupa dan kelakuan mereka sangat huduh dan buruk. Penzina lelaki bergantung pada susu penzina perempuan.

i. Langit Kedua: Nabi S. A. W. dan Jibrail naik tangga langit yang kedua, lalu masuk dan bertemu dengan Nabi 'Isa A. S. dan Nabi Yahya A. S.

ii. Langit Ketiga: Naik langit ketiga. Bertemu dengan Nabi Yusuf A. S. iii. Langit Keempat: Naik tangga langit keempat. Bertemu dengan Nabi Idris A. S.
iv. Langit Kelima: Naik tangga langit kelima. Bertemu dengan Nabi Harun A. S. yang dikelilingi oleh kaumnya Bani Israil.

v. Langit Keenam: Naik tangga langit keenam. Bertemu dengan Nabi-Nabi. Seterusnya dengan Nabi Musa A. S. Rasulullah mengangkat kepala (disuruh oleh Jibrail) lalu dapat melihat umat baginda sendiri yang ramai, termasuk 70,000 orang yang masuk syurga tanpa hisab.

vi. Langit Ketujuh: Naik tangga langit ketujuh dan masuk langit ketujuh lalu bertemu dengan Nabi Ibrahim Khalilullah yang sedang bersandar di Baitul-Ma'mur dihadapi oleh beberapa kaumnya. Kepada Rasulullah S. A. W., Nabi Ibrahim A. S. bersabda, "Engkau akan berjumapa dengan Allah pada malam ini. Umatmu adalah akhir umat dan terlalu dha'if, maka berdoalah untuk umatmu. Suruhlah umatmu menanam tanaman syurga iaitu lah HAULA WALA QUWWATA ILLA BILLAH". Mengikut riwayat lain, Nabi Irahim A. S. bersabda, "Sampaikan salamku kepada umatmu dan beritahu mereka, syurga itu baik tanahnya, tawar airnya dan tanamannya ialah lima kalimah, iaitu: SUBHANALLAH, WAL-HAMDULILLAH, WA lah ILAHA ILLALLAH ALLAHU AKBAR dan WA lah HAULA WA lah QUWWATA ILLA BILLAHIL- 'ALIYYIL-'AZHIM. Bagi orang yang membaca setiap kalimah ini akan ditanamkan sepohon pokok dalam syurga". Setelah melihat beberpa peristiwa! lain yang ajaib. Rasulullah dan Jibrail masuk ke dalam Baitul-Makmur dan bersembahyang (Baitul-Makmur ini betul-betul di atas Baitullah di Mekah).

vii. Tangga Kelapan: Di sinilah disebut "al-Kursi" yang berbetulan dengan dahan pokok Sidratul-Muntaha. Rasulullah S. A. W. menyaksikan pelbagai keajaiban pada pokok itu: Sungai air yang tak berubah, sungai susu, sungai arak dan sungai madu lebah. Buah, daun-daun, batang dan dahannya berubah-ubah warna dan bertukar menjadi permata-permata yang indah. Unggas-unggas emas berterbangan. Semua keindahan itu tak terperi oleh manusia. Baginda Rasulullah S. A. W. dapat menyaksikan pula sungai Al-Kautsar yang terus masuk ke syurga. Seterusnya baginda masuk ke syurga dan melihat neraka berserta dengan Malik penunggunya.

viii. Tangga Kesembilan: Di sini berbetulan dengan pucuk pokok Sidratul-Muntaha. Rasulullah S. A. W. masuk di dalam nur dan naik ke Mustawa dan Sharirul-Aqlam. Lalu dapat melihat seorang lelaki yang ghaib di dalam nur 'Arasy, iaitu lelaki di dunia yang lidahnya sering basah berzikir, hatinya tertumpu penuh kepada masjid dan tidak memaki ibu bapanya.

ix. Tangga Kesepuluh: Baginda Rasulullah sampai di Hadhratul-Qudus dan Hadhrat Rabbul-Arbab lalu dapat menyaksikan Allah S. W. T. dengan mata kepalanya, lantas sujud. Kemudian berlakulah dialog antara Allah dan Muhammad, Rasul-Nya:

Allah S. W. T : Ya Muhammad. Rasulullah : Labbaika. Allah S. W. T : Angkatlah kepalamu dan bermohonlah, Kami perkenankan. Rasulullah : Ya, Rabb. Engkau telah ambil Ibrahim sebagai Khalil dan Engkau berikan dia kerajaan yang besar. Engkau berkata-kata dengan Musa. Engkau berikan Dawud kerajaan yang besar dan dapat melembutkan besi. Engkau kurniakan kerajaan kepada Sulaiman yang tidak Engkau kurniakan kepada sesiapa pun dan memudahkan Sulaiman menguasai jin, manusia, syaitan dan angin. Engkau ajarkan 'Isa Taurat dan Injil. Dengan izin-Mu, dia dapat menyembuhkan orang buta, orang sufaq dan menghidupkan orang mati. Engkau lindungi dia dan ibunya daripada syaitan. Allah S. W. T : aku ambilmu sebagai kekasih. Aku perkenankanmu sebagai penyampai berita gembira dan amaran kepada umatmu. Aku buka dadamu dan buangkan dosamu. Aku jadikan umatmu sebaik-baik umat. Aku beri keutamaan dan keistimewaan kepadamu pada hari qiamat. Aku kurniakan tujuh ayat (surah Al-Fatihah) yang tidak aku kurniakan kepada sesiapa sebelummu. Aku berikanmu ayat-ayat di akhir surah al-Baqarah sebagai suatu perbendaharaan di bawah 'Arasy. Aku berikan habuan daripada kelebihan Islam, hijrah, sedekah dan amar makruf dan nahi munkar. Aku kurniakanmu panji-panji Liwa-ul-hamd, maka Adam dan semua yang lainnya di bawah panji-panjimu. Dan aku fardhukan atasmu dan umatmu lima puluh (waktu) sembahyang.

4. Selesai munajat, Rasulullah S. A. W. di bawa menemui Nabi Ibrahim A. S. kemudian Nabi Musa A. S. yang kemudiannya menyuruh Rasulullah S. A. W. merayu kepada Allah S. W. T agar diberi keringanan, mengurangkan jumlah waktu sembahyang itu. Selepas sembilan kali merayu, (setiap kali dikurangkan lima waktu), akhirnya Allah perkenan memfardhukan sembahyang lima waktu sehari semalam dengan mengekalkan nilainya sebanyak 50 waktu juga.

5. Selepas Mikraj

Rasulullah S. A. W. turun ke langit dunia semula. Seterusnya turun ke Baitul-Maqdis. Lalu menunggang Buraq perjalanan pulang ke Mekah pada malam yang sama. Dalam perjalanan ini baginda bertemu dengan beberapa peristiwa yang kemudiannya menjadi saksi (bukti) peristiwa Israk dan Mikraj yang amat ajaib itu (Daripada satu riwayat peristiwa itu berlaku pada malam Isnin, 27 Rejab, kira-kira 18 bulan sebelum hijrah). Wallahu'alam.

(Sumber : Kitab Jam'ul-Fawaa`id) Kesimpulannya, peristiwa Israk dan Mikraj bukan hanya sekadar sebuah kisah sejarah yang diceritakan kembali setiap kali 27 Rejab menjelang. Adalah lebih penting untuk kita menghayati pengajaran di sebalik peristiwa tersebut bagi meneladani perkara yang baik dan menjauhi perkara yang tidak baik. Peristiwa Israk dan Mikraj yang memperlihatkan pelbagai kejadian aneh yang penuh pengajaran seharusnya memberi keinsafan kepada kita agar sentiasa mengingati Allah dan takut kepada kekuasaan-Nya.

Seandainya peristiwa dalam Israk dan Mikraj ini dipelajari dan dihayati benar-benar kemungkinan manusia mampu mengelakkan dirinya daripada melakukan berbagai-bagai kejahatan. Kejadian Israk dan Mikraj juga adalah untuk menguji umat Islam (apakah percaya atau tidak dengan peristiwa tersebut). Orang-orang kafir di zaman Nabi Sallallahu Alaihi Wasallam langsung tidak mempercayai, malahan memperolok-olokkan Nabi sebaik-baik Nabi bercerita kepada mereka.

Peristiwa Israk dan Mikraj itu merupakan ujian dan mukjizat yang membuktikan kudrat atau kekuasaan Allah Subhanahu Wataala. Allah Subhanahu Wataala telah menunjukkan bukti-bukti kekuasaan dan kebesaran-Nya kepada Baginda Sallallahu Alaihi Wasallam.

Mafhum Firman Allah S. W. T. : "Maha Suci Allah yang telah memperjalankan hamba-Nya pada suatu malam dari Al-Masjidil Haram ke Al-Masjidil Aqsa yang telah kami berkati sekelilingnya agar Kami perlihatkan kepadanya sebahagian dari tanda-tanda kebesaran Kami. Sesungguhnya Dia adalah Maha Mendengar lagi Maha Melihat."
(Surah Al-Israa': Ayat 1). wallahua'lam..

Tuesday, 3 December 2013

kejadian manusia dan qada qadar





Tahap pertama

Nutfah: yaitu tahap pertama dimulai setelah pembuahan atau minggu pertama. Itu dimulai setelah terjadinya pencampuran air mani

Maksud firman Allah dala surah al-Insan: 2

"Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dari setitis mani yang bercampur yang Kami (akan mengujinya dengan perintah dan larangan), karena itu Kami jadikan dia mendengar dan melihat"

Menurut Ibn Jurair al-Tabari, asal kata nutfah adalah nutf artinya air yang sedikit yang ada di dalam suatu wadah apakah sumur, tabung dan sebagainya. Sementara kata amsyaj berasal dari kata masyj yang berarti pencampuran

Pada makna kata tersebut maksud ayat di atas adalah sesungguhnya Kami (Allah) menciptakan manusia dari air mani lelaki dan air mani perempuan.

Dari nutfah inilah Allah menciptakan anggota-anggota yang berbeza, perilaku yang berbeza serta membuat lelaki dan perempuan. Dari nutfah lelaki akan terbentunya saraf, tulang dan fakultas, sedangkan dari nutfah perempuan akan terbentuknya darah dan daging.

Tahap Kedua

Alaqah: Tahap pembentukan alaqah adalah pada akhir hari ketujuh. Pada hari yang ketujuh telor yang sudah dibuahi itu akan tertanam di dinding rahim . Setelah itu Kami mengubah nutfah menjadi alaqah.

Firman Allah yang artinya

"Kemudian Kami mengubah nutfah menjadi alaqah"

al-Mukminun: 14

Kebanyakan ahli tafsir menafsirkan alaqah dengan makna segumpal darah. Ini mungkin dibuat berdasarkan pandangan mata kasar. Alaqah sebenarnya suatu benda yang amat seni yang diliputi oleh darah. Selain itu alaqah memiliki beberapa maksud:

sesuatu yang bergantung atau melekat
pacat atau lintah
suatu gumpal atau benjolan darah
Tingkat alaqah adalah tingkat pada minggu pertama sampai minggu ketiga di alam rahim.


Tahap Ketiga

Mudghah: Pembentukan mudghah dikatakan terjadi pada minggu keempat. Kata mudghah disebut sebanyak dua kali di dalam al-Quran yaitu surat Al-Hajj ayat 5 dan surah al-Mukminun ayat 14

Firman Allah yang artinya

"Lalu Kami ciptakan darah beku itu menjadi segumpal daging"

al-Mukminun: 14

Diperingkat ini sudah berlaku pembentukan otak, saraf tunjang, telinga dan anggota-anggota yang lain. Selain itu sistem pernafasan bayi sudah terbentuk.Vilus yang tertanam di dalam otot-otot ibu kini memiliki saluran darahnya sendiri. Jantung bayi itu mulai berdengup. Untuk perkembangan selanjutnya, darah mulai mengalir dengan lebih banyak lagi kesitu untuk memasok oksigen dan nutrisi yang cukup. Menjelang tujuh minggu sistem pernafasan bayi mulai bekerja sendiri.

Tahap Keempat

IZAM DAN Lahm: Pada tingkat ini yaitu minggu kelima, keenam dan ketujuh adalah tingkat pembentukan tulang yang mendahului pembentukan oto-otot. Bila tulang belulang telah dibentuk, otot-otot akan membungkus rangka tersebut.

Firman Allah yang artinya:

"Lalu Kami mengubahkan pula mudghah itu menjadi izam da kemudiannya Kami membalutkan Izam dengan daging"

al-Mukminun: 14


Kemudian pada minggu ketujuh terbentuk pula satu sistem yang kompleks. Pada tahap ini perut dan usus, seluruh saraf, otak dan tulang belakang mulai terbentuk. Bersamaan dengan itu sistem pernafasan dan saluran pernafasan dari mulut ke hidung dan juga paru-paru mulai terlihat. Begitu juga dengan organ reproduksi, kalenjar, hati, buah penggang, kandung urin dan lain-lain terbentuk dengan lebih sempurna lagi. Kaki dan tangan juga mulai tumbuh. Begitu juga mata, telinga dan mulut semakin sempurna. Pada minggu kedelapan semuanya telah sempurna dan lengkap.sistem pernafasan bayi mula berfungsi sendiri.

Tahap Kelima

NASY'AH KHALQAN akhar: Pada tahap ini yaitu pada minggu kedelapan, beberapa perubahan lagi terjadi. Perubahan pada tingkat ini bukan lagi embrio tetapi sudah masuk ke tingkat janin.Pada bulan ketiga, semua tulang janin telah terbentuk dengan sempurnanya Kuku-kukunya pun mulai tumbuh. Pada bulan keempat, pembentukan plasenta menjadi cukup lengkap menyebabkan saldo pranatel bayi dalam kandungan hanya untuk menyempurnakan semua anggota yang sudah ada. Meskipun perubahan tetap berlaku tetapi perubahannya hanya pada ukuran bayi saja.

Tahap Keenam
NAFKHUR-RUH: Yaitu tingkat peniupan roh. Para ulama Islam menyatakan roh ditiupkan ke dalam jasad yang sedang berkembang? Mereka hanya sepakat mengatakan peniupan roh ini terjadi setelah empat puluh hari dan setelah terbentuknya organ-organ tubuh termasuk organ seks. Nilai kehidupan mereka telah dimulai sejak di alam rahim lagi. Ketika di alam rahim perkembangan mereka bukanlah proses perkembangan fisik semata tetapi telah memiliki hubungan dengan Allah melalui ikatan kesaksian sebagaimana yang disebutkan oleh Allah di dalam al-Quran surah al-A'raf: 172. Dengan ini roh dan jasad saling bantu membantu untuk meningkatkan martabat dan kejadian insan disisi Allah swt.

Antara hadis yg berkaitan kejadian manusia dan qada qadar

40 hari berupa nutfah
manjadi alaqah (segumpal darah)
da menjadi mudghah(segumpal daging)
kemudian Allah utuskan malaikat utk tiupkan Roh
dan dituliskan 4 perkara
rezekinya,ajalnya,amalanya,dan qadak dan qadarNya
demi Tuhan yg tiada Tuhan selainNya
sesungguhnya ada dikalangan kamu yg beramal soleh
sehingga jaraknya hanya sehasta dengan Syurga
namun qadak yg tertulis
dia akan kerjakan amalan ahli neraka
dan dia akhirnya dimasukkan ke dalam neraka
sesungguhnya ada dikalangan kamu yg mengerjakan amalan ahli Neraka
sehingga jaraknya hanya sehasta dengan Neraka
namun qadak yg tertulis
dia akan kerjakan amalan soleh
dan dia akhirnya dimasukkan ke dalam syurga

(riwayat Bukhari 3036)


kesimpulan dan peringatan bersama, penciptaan manusia adalah tanda kebesaran Allah SWT dan sebaik-baik manusia adalah orang yg bertakwa.Setiap amalan baik yg kita lakukan hendakla ikhlas demi Allah dan sekiranya kita byk melakukan amal ibadat hendaklah kt tawaduq(merendah diri) dan istiqamah(berterusan) melakukanya...janganla kita merasa bangga dengan amalan kita seperti yg dilakukan Iblis...Sesungguhnya Iblis dulu adalah ketua malaikat dn sentiasa besujud pd Allah SWT tetapi kerana bangga diri Iblis kini mendapat kutukan laknat dr Allah SWT....

ingatlah walaupun kita berjumpa dengan saudara kita yg jahil tentang agama,doakan kebaikan untuknya agar diberi hidayah oleh Allah SWT agar bertaubat...kalau kt berdoa yg baik unt saudara kt, para malaikat pun doakan yg baik unt kita...mudah je apa yg Rasulullah SAW ajar kan..

xplu kt nk menjadi hakim...xplu mengutuk dan mengumpat buka aib org lain...jika kt menjaga aib saudara kt,Allah akan tutup aib kita juga...

biarlah Allah YaAziz YaHakim yg uruskannya...yg pnting kt doakan yg baik untuknya dan bersangka baik untuknya..moga kt semua tidak tergolong dalam golongan yg tersungkur di depan pintu syurga....amin
wallahualam

Friday, 29 November 2013

Halalkah dan berkatkah rezeki yg kita dapat????





السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ

Halalkah dan berkatkah rezeki yg kita dapat????

Pernah tak kita terfikir apabila setiap kali dapat gajj dan bertanya halalkah dan berkatkah gaji aku ni?Atau sekurang-kurangnya mengucapkan alhamdulillah…kadang-kadang kita semua terlupa untuk mengucapkan syukur kepada Allah Swt,jadi mulai saat ini kita semua berubah apabila kita dapat gaji maka ucapkanla Alhamdulillah walaupun  gaji kita hanya sedikit. 

Ingatlah firman Allah Swt 

“Barangsiapa yang bersyukur,maka Aku akan tambahkan rezekinya dan barangsiapa yg kufur tunggula azab siksaku yg pedih”  

Secara ringkasnya rezeki yang halal pasti akan membawa keberkatan iaitu gajinya sentiasa mencukupi untuk semua keperluan. Manakala rezeki yg tidak halal dan sudah pasti tidak mendapat keberkatan tidak akan cukup walaupun gajinya berjuta-juta lemon


.Sebagai contoh bila time dapat gaji je kereta rosak la,anak sakit la,isteri sakit la dan diri kita juga sakit. Duit gaji habis untuk repair kereta dan bayar rawatan sakit. Kalau tak jadi macam ni pun kita boleh tengok masalah yg berlaku pada keluarga kita sendiri sbg contoh anak degil la,suami degil dan isteri pun degil.Maknanya tiada Sakinah,Mawaddah dan Rahmah dalam rumah tangga iaitu ketenangan,kasih sayang dan rahmat dlm rumahtangga.,sepatutnya baiti jannati  iaitu rumahku syurgaku . Sekiranya perkara ini berlaku renung-renungkanla apa yang telah kita lakukan semasa bekerja mungkin kita banyak curi tulang dari bekerja,ada ambil hak pejabat@org lain walaupun hanya sebatang pen,tipu claim,rasuah dan lain-lain. Ingatlah Allah Swt Maha Melihat dan ada 2 Malaikat  Rakib dan Atiq yg mencatit perbuatan kita. Sekiranya kita pernah melakukan perkara di atas, masih belum terlambat untuk bertaubat dan mensucikan gaji kita. Antara perkara yang dapat mensucikan gaji kita adalah dengan melakukan amal jariah contohnya dekat pantry tempat kerja kita telah kehabisan gula,biskut, tea dan milo. Kita ambil inisiatif belikan barang-barang tersebut dengan niat untuk sucikan gaji kita. Contoh lain Buat kerja overtime/kerja lebih tetapi kita tidak claim ot atau time off. Selain itu kita juga dianjurkan untuk banyak bersedekah kepada fakir miskin.  

Rezeki yg tidak halal ini umpama seperti kita sedang memasak satu kawah daging kurma dan tiba-tiba ada orang mencampakkan seketul daging babi. Agak-agak kita boleh tak makan daging kurma tadi dengan hanya ambil dan buang seketul daging babi tadi?Berselera tk kita nak makan daging   kurma tadi?Sudah pastinya tidak, begitula perumpamaanya dengan rezeki yg tidak halal.

Adakah kita sanggup memberi anak,isteri dan ibu bapa kita makan rezeki yang tidak halal???, ingatlah pesan Rasulullah Saw” sesungguhnya daging-daging yang tumbuh dari sumber yang haram maka tempat yg selayaknya adalah dibakar dengan api neraka” tidakkah kita merasa  kesian pada anak-anak kita,isteri kita dan ibu bapa kita sekiranya kita memberikan mereka rezeki dari sumber yg haram,jangalah kita menzalimi mereka dan diri kita,kasihanila mereka dan diri kita sendiri. Para suami jadila kamu pemimpin yang memimpin ahli keluarga kamu ke syurga bukan ke neraka.

Biarlah gaji kita sedikit tetapi ianya mendapat keberkatan di dunia dan akhirat. Ingatla,Janji Allah Swt itu pasti. Moga-moga kita semua akan berusaha untuk mencari rezeki yang halal dan mendapat keberkatan dari Allah Swt.semoga kita semua menjadi Hamba Allah Yg Sentiasa Qanaah. Insyaallah.Amin




Ingat la wahai saudara-saudaraku,jika ingin ukur kekayaan kita sekalian, kita tengokla orang yg  berada dibawah kita jgn tengok orang atas kita,kalau nk tengok juga tengoklah Rasulullah Saw,.rasanye kita lebih mewah dari Rasulullah Saw…اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ  


Rasulullah Saw tidak pernah makan sehingga kenyang, sehinggakan Saidina Aisyah RA pernah menceritakan dia dan Rasulullah Saw pernah hanya mengisap-isap kurma dan sebiji kurma  dibahagikan dua.


 Rasulullah Saw tidak pernah tidur di atas tilam yang empuk sehingga Saidina Omar Ra menangis melihat tubuh Rasulullah SAW berbekas dengan pelepah kurma seraya berkata” Wahai Rasulullah Saw ,maharaja rom dan parsi tidur diatas tilam yang empuk dan bermewah dengan kekayaannya,tetapi Engkau adalah kekasih Allah yang dicintai makhluk langit dan bumi tetapi hidup dalam serba kekurangan”…… َّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ  اللَّهُمَّ

Sudahkah anda ikhlas???



السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ


Kekuatan keikhlasan

Pada zaman  salafussoleh ada seorang pemuda yang sangat alim dlm melakukan ibadat.beliau akan sentiasa menegakkan amar makruf nahi mungkar dlm masyarakatnya.pada suatu hari beliau mendapat berita tentang kewujudan satu pokok yang amat dihormati dan diagungkan oleh masyarakatnya,beliau merasa sedih dan marah dan terus mengambil kapak untuk menebang pokok tersebut. Apabila beliau sampai ke tempat tersebut, muncul seorang tua yang ingin mempertahankan pokok tersebut.maka berlakula pergaduhan dan pemuda tersebut berjaya mengalahkan orang tua tersebut dengan mudahnya,lalu beliau pun melibas kapaknya untuk  menebang pokok tersebut. Tiba-tiba orang tua itu bersuara dan memujuk pemuda itu agar tidak menebang, dengan membuat tawaran akan memberinya emas setiap pagi selepas solat subuh .maka pemuda itu pun tertarik dengan tawaran tersebut dan tidak menebang pokok tersebut.
Hari terus berlalu dan pemuda itu sentiasa tertunggu-tunggu setiap kali lepas solat subuh menanti ganjaran emas yang dijanjikan oleh orang tua penjaga pokok keramat itu. Hari  terus berlalu dan pemuda itu hidup gembira dengan ganjaran emas yang diterimanya. Pada suatu hari lepas solat subuh emas yang ditunggu tidak muncul,maka pemuda itu menjadi marah lalu mengambil kapaknya untuk menebang pokok keramat,lalu munculla orang tua penjaga pokok.maka berlakula pergaduhan dan kali ini pemuda itu ditewaskan dengan mudah sekali,pemuda itu berasa hairan dan bertanya pada orang tua itu “ bagaimana engkau dapat mengalahkan aku dengan mudah wahai orang tua”,lalu orang tua itu menjawab “Aku Adalah Iblis, Aku dapat mengalahkan engkau dengan mudah kerana engkau tidak ikhlas kerana allah engkau lakukannya kerana engkau marah padaku sebab tidak mendapat emas, tidak seperti mula-mula dahulu engkau dapat tewaskan aku dengan mudah kerana engkau ikhlas kerana Allah untuk mencegah kemungkaran dalam masyarakat engkau”.  Apabila pemuda itu mendengar jawapan iblis ,lalu pemuda itu menangis menyesali akan perbuatannya kerana menzalimi dirinya sendiri.
Berbeza pula dengan kisah teladan keikhlasan para sahabat Rasulullah SAW iaitu Saidina Abu Bakar Assidiq R.A. kisah ini berlaku ketika Abu Bakar Assidiq R.A. menyertai satu peperangan dan ketika itu Abu Bakar Assidiq R.A. berhadapan dengan seorang pemuda quraisy dan pemuda tersebut sememangnya sudah tidak mampu berlawan lagi, lalu pemuda itu “berkata bunuhla aku wahai pembelot quraisy”,lalu pemuda itu meludah pada wajah Saidina Abu Bakar Assidiq R.A. ketawakan beliau dengan bangganya…HaHaHaha.
agak-agak apa yang Saidina Abu Bakar Assidiq R.A. lakukan???Jika kita di kedudukan beliau mesti kita dah pancung kepala pemuda itu kerana marah…tapi Saidina Abu Bakar R.A tidak memancung kepala pemuda tersebut tetapi mengambil pedang dan memberikan kepada pemuda tersebut dan menyuruh pemuda itu bangun dan melawannya. Maka pemuda itu merasa hairan dan bertanya “wahai Abu Bakar kenapa engkau tidak memancung kepalaku sedangkan engkau mampu lakukannya kerana aku sudah tidak berdaya dan tambahan pula aku telah meludah pada wajahmu’ lalu Saidina Abu Bakar R.A Menjawab “ sekiranya aku memancung engkau tadi, bermakna aku lakukannya kerana marah dan ianya sia-sia, tetapi aku ingin memancung engkau kerana Kalimah  Allah Dan Rasulku”. Lalu pemuda itu berkata “ajarkan aku Kalimah Allah Dan Rasulmu Wahai Abu Bakar”,kemudian Saidina Abu Bakar Assidiq Ra mengajar pemuda itu syahadah.Setelah mengucap syahadah,  pemuda itu merasakan ketenangan dan bersemangat untuk membela Kalimah Allah dan Rasulnya, lalu dia bingkas bangun mengambil pedangnya dan berlari  menuju ke medan perang dan menjadi syahid dalam peperangan tersebut….Allahuakbar,Allahuakbar,Allahuakbar hebatnya sifat ikhlas para Sahabat Rasulullah Saw sehinggakan boleh mengislamkan musuh dalam peperangan….inilah kehebatan keikhlasan..
Kesimpulan dari cerita ini jika kita  buat suatu perkara kerana suatu ganjaran dari makhluk, memang kita akan seronok mendapat ganjaran dari makhluk tetapi akhirnya kita sendiri yang akan rugi kerana ganjaran dari makhluk tidak akan kekal kecuali  ganjaran dari Allah Swt, dan ganjaran dari Allah mungkin kita tidak dapat lihat sekarang tetapi janji Allah Swt itu pasti dan Insyaallah kita akan berjaya dunia dan akhirat…

Moga-moga cerita ini memberi inspirasi kepada kita semua agar sentiasa ikhlas kerana Allah Swt. Insyaallah

Tuesday, 12 November 2013

perbanyakkan istighfar untuk peroleh cahaya mata




السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ


Saudara-saudariku pernah ada seorang pemuda datang pada Syaikh Bin Baz mengatakan, Wahai Syaikh sudah 7 tahun saya berkahwin tetapi masih belum memiliki zuriat dan syaikh pun memberi jawapan yang mudah iaitu perbanyakkanlah beristigfar. Setahun kemudian datangla pemuda yang sama kepada syaikh dengar khabar gembira iaitu isterinya telah hamil.

Datangla seorang petani kepada Hassan Al Basri dan mengadu padanya sudah lama hujan tidak turun, lalu Hassan Al Basri menjawab perbanyakkan istigfar,maka petani itu memperbanyakkan istigfar dan hujan pun turun.

Kemudian datang seorang fakir mengadu kepada Hassan Al Basri tentang kefakirannya lalu Hassan Al Basri menjawab banyakkan beristigfar, kemudian datang lagi wanita mandul mengadu kepadanya keinginan untuk mempunyai zuriat dan Hassan Al Basri menjawab banyakkan beristigfar. lalu para jamaah yang hadir bertanya kepada Hassan Al Basri adakah apabila setiap kali orang datang mengadu pada engkau maka engkau akan mengatakan "perbanyakkan istigfar"

lalu Hassan Al Basri menjawab tentang firman Allah "Mohonla ampun kepada Allah sesungguhnya Dia adalah Maha Pengampun niscaya Dia akan mengirimkan hujan kepadamu dengan lebat dan membanyakkan hartamu dan anak-anakmu,dan mengadakan untukmu kebun-kebun dan mengadakan pula di dalamnya untukmu sungai-sungai (Q.S Nuh: 10-12)

begitulah kehebatan kalimah istigfar disisi Allah SWT..Insyallah moga ianya bermanfaat untuk kita semua.

Thursday, 31 January 2013

AnDA SombonG,Riak,UjuB...Bace InI dULu

Salam kepada pembaca sekalian. Nampak macam nak gaduh je tajuk post kali ni, tapi ini sekadar tajuk dan yang penting isi yang nak disampaikan kepada kalian semua…

Pernakah kita berasa bangga dan bongkak dengan kejayaan dan kemewahan kita??? Mempunyai rumah besar, kereta besar dan syarikat besar dan penuh dengan kemewahan….apa yang kita nak, semua kita dapat tidak kira halal ataupun haram…seolah-olah dunia ini kita yang punya.. Adakalanya kita merasa terlalu bangga dan besar dengan diri sendiri dan kejayaan kita. Tidakkah kita sedar bahawasanya kita ini terlalu kerdil di dalam alam ciptaan Allah SWT ini? Sekiranya kita hayati betul-betul tentang penciptaan alam ini kita hanyala debu yang tidak bernilai langsung…kemewahan yang kita ada…kesombongan yang kita ada…kemegahan yang kita ada…kuasa yang kita ada… tidak dapat merubah sedikit pun kejadian alam…manusia ibarat debu yang tiada nilai….tetapi Allah memuliakan manusia…manusia yang bertakwa…..

Entry ini cuba membawa kita untuk merenung seketika hakikat ini. Cuba lihat rajah perbandingan saiz planet bumi di bawah:













Saiz bumi dibandingkan dengan beberapa planet lain

Di antara lima planet ini iaitu Mars (Marikh), Venus (Zuhrah), Mercury (Utarid) dan Pluto, Earth (Bumi) adalah planet yang paling besar. Syukur Alhamdullilah..kita merasa bangga Bumi planet yang besar tetapi bandingkan pula dengan planet lain…



Perbandingan saiz planet-planet dalam galaksi

Bagaimana sekarang? Alangkah kecilnya bumi kita ni dibandingkan dengan planet Jupiter (Musytari) dan planet Saturn (Zuhal). Betapa kecilnya Bumi kita....betapa kerdilnya diri kita ini…masihkah ada kesombongan dalam diri kita???? Lihat rajah ini pula:



Saiz Bumi dibandingkan dengan matahari

Anda nampak saiz planet Bumi??? Tak Nampak bukan…agak-agak manusia ni besar mane ye??? Besar semut kot Atau maybe lebih kecil lagi. Besarkah diri kita???hebatkah kita???? Tetapi matahari bukanlah bintang yang paling besar. Lihat ni pula:



Perbandingan saiz matahari dengan Arcturus

Lihat betapa besarnya bintang Arcturus berbanding matahari! Sekiranya matahari adalah paling besar pada gambar sebelum ini…tapi dalam gambar ini matahari yang paling kecil… Di mana Bumi kita????langsung tidak nampak bukan, tidak dapat dilihat dalam skala perbandingan ini …di mana kita???. Betapa kerdilnya manusia…mungkin seperti bacteria@virus yang tiada nilai...Tapi Arcturus juga bukan bintang paling besar…



Saiz Acrturus dibandingkan dengan Antares

MasyaAllah! Allahuakbar! besarnya bintang Betelgeuse dan Antares ni. Ini baru bintang yang dapat dilihat oleh manusia melalui pengetahuan teknologi sekarang ini yang terbatas. Sekiranya gambar sebelumi ini Arcturus paling besar tetapi dalam gambar ini ianya hanya bintang yang kecil….saiz Bumi sudah tentu teramat kecil, dan manusia sudah tentulah teramat-amat kecil…masihkah kita merasa diri kita hebat???masihkah kita merasa diri kita berkuasa???masihkah kita berasa sombong???

Adakah dengan segala pangkat,kemewahan,kuasa dan segalanya akan membuatkan Allah memandang kita???? Sesungguhnya Allah Maha Besar…segala pangkat,kemewahan,kuasa dan segalanya tiada tandingan dengan penciptaan alam semesta….apa yang kita ada hanyalah ibarat sebesar kuman…tidak cukup untuk membuat penghuni langit kagum pada kita… Allah hanya inginkan manusia yang bertakwa…Sebaik-baik manusia adalah mereka yang bertakwa….

“Sesungguhnya penciptaan langit dan bumi lebih besar daripada penciptaan manusia, akan tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui.” – Surah Al-Ghafir Ayat 57


“ Negeri akhirat itu Kami jadikan untuk orang yang tidak ingin menyombongkan diri dan berbuat kerosakan di muka bumi. Dan kesudahan yang baik itu adalah bagi orang yang bertakwa”. - Surah Al- Qasas 28;83


sabda Rasulullah SAW:


“ALLAH BERFIRMAN KEMULIAAN ADALAH SARUNGKU DAN KESOMBONGAN ADALAH PAKAIANKU. SESIAPA YANG HENDAK MENYAMAI-KU DENGAN SALAH SATU SIFAT INI,TENTU AKU AKAN MENGAZABNYA”
(RIWAYAT MUSLIM NO 2620)

Sekian,sekadar peringatan kepada saya dan kalian semua…sebarkanlah perkara ini,moga kita mendapat pahala berkongsi ilmu dan saling memperingati..Wasalam.



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

 

© 2013 KESUBURAN/SUBFERTILITI. All rights resevered. Designed by Templateism

Back To Top